Frozen turkeys are displayed at a supermarket in Philadelphia, Wednesday, Nov. 17, 2021. (AP Ph ...

Rising food costs eat into Las Vegans’ Thanksgiving budget

Berkat inflasi, makan Thanksgiving tahun ini akan lebih mahal. Tetapi sebagian besar penduduk Nevada Selatan menemukan cara untuk menyerap biaya bahan-bahan penting liburan yang lebih tinggi seperti telur dan ya, bahkan kalkun.

Las Vegan Charles Lee dan tunangannya, Nancy Chavez, sedang berbelanja di Costco di South Pavilion Center Drive minggu ini karena mereka berencana untuk menampung sekitar 25 hingga 30 orang pada hari Thanksgiving. Sementara Lee memperhatikan bahwa biaya makanan telah naik “secara keseluruhan”, itu tidak mengubah secara drastis apa yang dia beli.

“Keluarga selalu penting, dan ini masih hari libur dan Anda harus merayakannya,” kata Lee.

Kelompok advokasi pertanian Biro Pertanian mengatakan biaya rata-rata makan Thanksgiving untuk 10 orang diperkirakan menelan biaya $64,05, naik 20 persen dari harga tahun lalu sebesar $53,31. Ini adalah peningkatan terbesar dari tahun ke tahun dalam 37 tahun sejak grup mulai melacak harga makanan Thanksgiving.

Ketika dipecah berdasarkan wilayah, biayanya jauh lebih tinggi di barat, termasuk Nevada, dengan rata-rata $71,37 untuk makan.

Dan kelompok tersebut memperkirakan harga kalkun seberat 16 pon hanya di bawah $29, meningkat 21 persen dari tahun ke tahun.

“Inflasi umum yang memangkas daya beli konsumen merupakan faktor signifikan yang berkontribusi terhadap kenaikan biaya rata-rata makan malam Thanksgiving tahun ini,” kata Roger Cryan, kepala ekonom di Farm Bureau, dalam sebuah pernyataan.

Inflasi konsumen naik 7,7 persen pada Oktober dari tahun sebelumnya sementara harga makanan naik 12,4 persen tahun ke tahun, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja.

Salah satu penyedia makanan Thanksgiving terbesar di Las Vegas, Catholic Charities of Southern Nevada, berencana mengadakan makan malam Thanksgiving untuk 750 orang serta membagikan hampir 3.000 kalkun.

Steve Schmitt, chief operating officer CCSN, mengatakan bahwa permintaan nirlaba telah meningkat 40 persen untuk layanan dapur sementara biayanya sendiri untuk mempersiapkan pesta kalkun minggu depan naik 20 persen.

“Itu sekitar 20 persen lebih tinggi secara keseluruhan untuk (produk pantry),” kata Schmitt. “Tapi dalam jumlah itu, ada (biaya) terkubur seperti 40 persen lebih tinggi untuk susu (dan) jauh lebih tinggi untuk hal-hal seperti telur.”

Schmitt, mengutip data dari BLS, mengatakan harga selusin telur naik 87,9 persen dibanding tahun lalu.

Jayson Lusk, ekonom pertanian di Universitas Purdue, menulis di situs webnya bahwa wabah flu burung tahun ini berdampak pada pasokan.

“Lebih banyak ayam petelur yang terkena dampak daripada jenis burung lainnya, tetapi sebagai persentase dari total produksi, kalkun mungkin yang paling terpukul,” tulis Lusk. “Lebih sedikit kalkun yang diproduksi, yang berarti konsumen dibiarkan bersaing satu sama lain untuk mendapatkan jumlah yang lebih kecil, yang menaikkan harga.”

Naiknya harga pangan telah menyebabkan beberapa warga Nevada Selatan mencari bantuan, termasuk Laura Soto, yang menerima bahan makanan dari pantry makanan keliling The Just One Project. Dia adalah salah satu dari ratusan yang menerima sumbangan pada hari Jumat dari organisasi nirlaba.

Soto berencana merayakan Thanksgiving bersama anak dan cucunya. Dia mengatakan keluarganya berencana untuk membayar makanan masing-masing sehingga tidak menjadi beban bagi satu orang.

“Ini sangat membantu, karena segala sesuatu seperti bacon dan susu sangat mahal,” kata Soto. “Kami menyebar di sekitar biaya.”

Casey Flair, chief operating officer di The Just One Project, memperkirakan nirlaba membagikan makanan kepada hampir 30.000 orang setiap bulan.

Dia mengatakan organisasi telah melihat “peningkatan drastis” dalam permintaan dan menunjukkan inflasi, yang juga dihadapi organisasi.

“Kami harus mendapatkan makanan dari California, Utah, Arizona. Biaya pengiriman ditambah biaya pengiriman karena bahan bakar sekarang, semuanya bekerja sama untuk memperbesar biaya penyediaan bagi komunitas Anda,” kata Flair.

Di Sam’s Club di South Pecos Road, David Zapala dan pacarnya, Charla Shambley, sedang berbelanja untuk menjamu anak-anak dewasa mereka, yang tinggal di luar negara bagian. Mereka mampu menyerap harga makanan dan bahan bakar yang lebih tinggi tetapi lebih sulit bagi anak-anak mereka.

“Harga gas dan makanan benar-benar menjadi perjuangan bagi mereka, dan kami harus memberikan lebih banyak bantuan karenanya,” kata Zapala.

Hubungi Sean Hemmersmeier di [email protected] Ikuti @seanhemmers34 di Twitter.

Author: Gerald Wilson