North Las Vegas Mayor-elect, Councilwoman Pamela Goynes-Brown, in council chambers at North Las ...

Pamela Goynes-Brown, Nevada’s first Black mayor, wants to push North Las Vegas forward

Anggota Dewan Pamela Goynes-Brown tersenyum lebar kepada orang yang lewat saat dia berjalan melewati koridor Balai Kota minggu ini, beberapa jam sebelum calon pendahulunya memimpin pertemuan rutin terakhirnya sebagai walikota Las Vegas Utara.

Anggota parlemen berusia 60 tahun itu – yang pertama kali terpilih menjadi anggota dewan pada 2011 setelah mengabdi selama puluhan tahun sebagai pendidik – mengatakan pada Rabu bahwa dia mengalami gejolak emosi sejak pemilihannya yang berat sebelah baru-baru ini untuk memenangkan kursi walikota.

“Ini masih nyata,” katanya dalam sebuah wawancara. “Ini masalah besar.”

Dan secara historis, itu adalah peristiwa penting.

Saat Goynes-Brown mengambil alih pada 1 Desember, dia akan menjadi walikota kulit hitam pertama dalam sejarah Nevada. (Sumpah seremonial akan berlangsung pada rapat dewan kota pada 7 Desember.)

Dia mengalahkan Senator Nev. Pat Spearman, D-North Las Vegas, yang juga seorang wanita kulit hitam. Mendapatkan 65,7 persen suara, Goynes-Brown akan menggantikan Walikota John Lee, yang kehilangan pemilihan ulang dalam upaya gagal menjadi gubernur.

“Untuk mengatakan, ‘kenapa lama sekali,’” katanya. “Saya bisa duduk di sana dan memperdebatkannya selamanya, tapi itu tidak masalah karena itu terjadi sekarang. Sekarang ini hanya tentang mendorong ke depan.”

Itu juga berarti menginspirasi anak-anak yang memiliki warna kulit yang sama, yang sekarang dapat berkata, “Wow, jika dia bisa melakukan ini, saya bisa.”

Goynes-Brown tahu dia hanya memiliki satu masa jabatan empat tahun untuk memperkuat warisannya sebagai anggota parlemen. Undang-undang negara bagian mengatakan tidak seorang pun dapat dipilih menjadi badan pemerintahan lokal yang telah menjabat selama 12 tahun, dan Goynes Brown dipilih tepat sebelum masa jabatan ketiganya berakhir. Karena kekhasan kalender itu, dia akan melayani lebih lama.

Masa jabatannya, dalam beberapa hal, akan menjadi kelanjutan dari pekerjaan yang sudah dia lakukan, dengan sedikit kurva pembelajaran. “Kita semua memiliki visi yang telah kita kerjakan dengan sangat keras beberapa tahun terakhir,” katanya.

Dan itu juga akan “memberi saya waktu untuk memberikan stempel persetujuan akhir pada proyek yang sudah kami miliki di buku,” katanya. “Semakin cepat kita bergerak, semakin cepat kita bisa mendapatkan sekop di tanah, dan bangunan akan menjadi vertikal.”

Ketika dia pertama kali terpilih, Goynes-Brown — yang juga membuat sejarah sebagai wanita kulit hitam pertama yang terpilih untuk posisi dewan — membantu mengarahkan kota dari krisis keuangan yang hampir menyebabkan pengambilalihan negara.

Las Vegas Utara akan menjadi “juara fiskal,” katanya, menambahkan bahwa dia akan bekerja untuk menghindari “masa-masa sulit” itu lagi, ketika orang-orang mengharapkan kota itu gagal.

“Itu bukan pilihan untuk walikota dan dewan saat ini, dan itu masih bukan pilihan hari ini ketika saya mengambil alih,” katanya. “Kami mendorong Las Vegas Utara ke depan.”

Dia telah melihat kota tumbuh, dan telah menjadi bagian dari dewan yang mendorong pembangunan di Apex Industrial Park dan revitalisasi pusat kota.

Bulan lalu, kota itu mulai dibangun di situs seluas 135 hektar, Helios, yang akan berfungsi sebagai pusat medis, dengan para pejabat menjanjikan penciptaan ribuan pekerjaan dan suntikan keuangan miliaran dolar dalam dekade berikutnya.

Dia mengatakan bahwa sementara dewan bekerja sama dengan baik, dia juga akan memberanikan semua staf kota untuk memberikan masukan.

Selama kampanye, dia dikritik karena berpihak pada juru tulis Las Vegas Utara, yang atas dasar hukum menolak petisi surat suara kontrol sewa yang disponsori oleh Serikat Pekerja Kuliner Lokal 226, yang kemudian mendukung dan berkampanye untuk Spearman, yang menyebut perumahan yang terjangkau sebagai prioritas utamanya. .

Clerk Jackie Rodgers mengatakan serikat pekerja tidak mengumpulkan cukup tanda tangan yang sah, dan Goynes-Brown berpendapat bahwa pemungutan suara tidak bertentangan dengan manfaat kontrol sewa, yang dia dukung. Namun, katanya, “banyak pertanyaan” tetap tentang bagaimana langkah itu akan berhasil. Dia mengatakan masalah ini harus ditangani secara regional, tetapi itu juga akan menjadi prioritas utama pemerintahannya.

Sementara itu, Goynes-Brown mengatakan dia akan memperjuangkan “meningkatkan cetak biru untuk menarik lebih banyak pengembang perumahan yang terjangkau untuk datang ke kota.”

Goynes-Brown telah menyaksikan pertumbuhan Las Vegas Utara sejak dia masih kecil, dan sekali lagi tercermin menjadi walikota kulit hitam pertama, tentunya menjadi kebanggaan bagi orang tuanya yang sekarang berusia 89 dan 93 tahun.

“Hanya menjadi bagian dari yang pertama saja, ‘wow, siapa yang pernah membayangkannya,’” katanya. “Dan saya selalu berterima kasih kepada orang-orang yang menaruh keyakinan dan kepercayaan mereka pada saya, pada keterampilan kepemimpinan saya.”

Hubungi Ricardo Torres-Cortez di [email protected] Ikuti dia di Twitter @rickytwrites.

Author: Gerald Wilson