NASA’s new moon rocket lifts off 50 years after Apollo

NASA’s new moon rocket lifts off 50 years after Apollo

CAPE CANAVERAL, Fla. — Roket bulan baru NASA meluncur pada penerbangan debutnya dengan tiga boneka uji di atas kapal Rabu pagi, membawa AS selangkah lebih dekat untuk menempatkan astronot kembali ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak akhir program Apollo 50 tahun yang lalu.

Jika semua berjalan dengan baik selama tiga minggu, penerbangan penggeledahan make-or-break, roket akan mendorong kapsul awak kosong ke orbit luas di sekitar bulan, dan kemudian kapsul akan kembali ke Bumi dengan pendaratan di Pasifik pada bulan Desember. .

Setelah bertahun-tahun tertunda dan miliaran biaya membengkak, roket Space Launch System bergemuruh ke langit, naik dari Kennedy Space Center dengan daya dorong 8,8 juta pon dan mencapai 100 mph dalam hitungan detik. Kapsul Orion bertengger di atas, siap untuk keluar dari orbit Bumi menuju bulan kurang dari dua jam setelah penerbangan.

Moonshot mengikuti hampir tiga bulan kebocoran bahan bakar yang menjengkelkan yang membuat roket memantul di antara hanggar dan landasannya. Dipaksa kembali ke dalam ruangan oleh Badai Ian pada akhir September, roket berdiri di luar saat Nicole menyapu minggu lalu dengan hembusan lebih dari 80 mph. Meskipun angin menerbangkan dempul setinggi 10 kaki di dekat kapsul, manajer memberi lampu hijau untuk peluncuran.

Banyak pengunjung

NASA mengharapkan 15.000 orang memadati lokasi peluncuran, dengan ribuan lainnya berbaris di pantai dan jalan di luar gerbang, untuk menyaksikan sekuel Proyek Apollo yang telah lama ditunggu-tunggu oleh NASA, ketika 12 astronot berjalan di bulan dari tahun 1969 dan 1972. Kerumunan juga berkumpul di luar pusat NASA di Houston dan Huntsville, Alabama, untuk menonton tontonan di layar raksasa.

Sorak-sorai mengiringi roket saat ia menunggangi jejak api besar menuju angkasa, dengan bulan sabit bersinar terang dan gedung-gedung berguncang seolah-olah terkena gempa besar.

“Untuk generasi Artemis, ini untukmu,” seru direktur peluncuran Charlie Blackwell-Thompson, mengacu pada semua yang lahir setelah Apollo.

Lepas landas menandai dimulainya program eksplorasi bulan Artemis NASA, dinamai menurut saudara kembar mitologis Apollo. Badan antariksa tersebut bertujuan untuk mengirim empat astronot mengelilingi bulan pada penerbangan berikutnya, pada tahun 2024, dan mendaratkan manusia di sana paling cepat tahun 2025.

“Anda telah mendapatkan tempat Anda dalam sejarah,” kata Blackwell-Thompson kepada timnya setelah lepas landas. “Kamu adalah bagian dari yang pertama. Tidak terlalu sering datang. Sekali dalam karir mungkin. Tapi kita semua adalah bagian dari sesuatu yang sangat istimewa: peluncuran pertama Artemis. Langkah pertama untuk mengembalikan negara kita ke bulan dan ke Mars.”

Menuju ke bulan

SLS 322 kaki adalah roket paling kuat yang pernah dibuat oleh NASA, dengan daya dorong lebih besar daripada pesawat ulang-alik atau Saturn V perkasa yang membawa manusia ke bulan. Serangkaian kebocoran bahan bakar hidrogen mengganggu upaya peluncuran musim panas serta uji hitung mundur. Kebocoran baru meletus di lokasi baru selama pengisian bahan bakar Selasa malam, tetapi tim darurat berhasil mengencangkan katup yang rusak di bantalan. Kemudian stasiun radar Angkatan Luar Angkasa AS turun, mengakibatkan perebutan lagi, kali ini untuk mengganti sakelar ethernet.

Orion harus mencapai bulan pada hari Senin, lebih dari 230.000 mil dari Bumi. Setelah datang dalam jarak 80 mil dari bulan, kapsul akan memasuki orbit yang sangat jauh yang membentang sekitar 40.000 mil.

Penerbangan uji senilai $4,1 miliar akan berlangsung selama 25 hari, kira-kira sama dengan saat awak akan naik. Badan antariksa bermaksud untuk mendorong pesawat ruang angkasa hingga batasnya dan mengungkap masalah apa pun sebelum astronot mengikatnya. Manekin – NASA menyebutnya moonequin – dilengkapi dengan sensor untuk mengukur hal-hal seperti getaran, akselerasi, dan radiasi kosmik.

“Ada cukup banyak risiko dengan uji terbang awal ini,” kata manajer misi Mike Sarafin.

Roket itu seharusnya sudah kering pada tahun 2017. Pengawas pemerintah memperkirakan NASA akan menghabiskan $ 93 miliar untuk proyek tersebut pada tahun 2025.

Pada akhirnya, NASA berharap dapat mendirikan pangkalan di bulan dan mengirim astronot ke Mars pada akhir 2030-an atau awal 2040-an.

Rintangan tetap ada

Tapi masih banyak rintangan yang harus diselesaikan. Kapsul Orion hanya akan membawa astronot ke orbit bulan, bukan ke permukaan.

NASA telah menyewa SpaceX milik Elon Musk untuk mengembangkan Starship, jawaban abad ke-21 untuk pendarat bulan Apollo. Starship akan membawa astronot bolak-balik antara Orion dan permukaan bulan, setidaknya pada perjalanan pertama pada tahun 2025. Rencananya adalah menempatkan Starship dan akhirnya pendarat perusahaan lain di orbit sekitar bulan, siap digunakan setiap kali kru Orion baru berhenti. .

Mengulangi argumen yang dibuat selama tahun 1960-an, sejarawan Universitas Duke Alex Roland mempertanyakan nilai penerbangan luar angkasa manusia, dengan mengatakan robot dan pesawat ruang angkasa yang dikendalikan dari jarak jauh dapat menyelesaikan pekerjaan dengan lebih murah, efisien, dan aman.

“Selama bertahun-tahun, tidak ada bukti yang muncul untuk membenarkan investasi yang telah kami lakukan dalam penerbangan luar angkasa manusia – kecuali prestise yang terlibat dalam konsumsi yang mencolok ini,” katanya.

NASA sedang menunggu sampai penerbangan uji ini selesai sebelum memperkenalkan astronot yang akan berada di penerbangan berikutnya dan mereka yang akan mengikuti jejak Neil Armstrong dan Buzz Aldrin dari Apollo 11.

Sebagian besar korps NASA yang terdiri dari 42 astronot aktif dan 10 peserta pelatihan bahkan belum lahir ketika penjelajah bulan Apollo 17 Gene Cernan dan Harrison Schmitt menutup era tersebut, 50 tahun lalu bulan depan.

“Kami melompat keluar dari pakaian luar angkasa kami dengan penuh semangat,” kata astronot Christina Koch Selasa.

Setelah misi stasiun ruang angkasa hampir setahun dan spacewalk yang semuanya wanita, Koch, 43, masuk dalam daftar pendek NASA untuk penerbangan bulan. Begitu juga astronot Kayla Barron, 35, yang akhirnya menyaksikan peluncuran roket pertamanya, belum termasuk peluncurannya setahun yang lalu.

“Aku terengah-engah, dan aku menangis,” kata Barron. “Pencapaian yang luar biasa untuk tim ini.”

Author: Gerald Wilson