(Getty Images)

Lawmakers need to seek insurance, medical transparency | NEVADA VIEWS

Kebanyakan orang tidak menyadari hal ini, tetapi Australia, yang mengalami musim dingin lebih cepat dari Amerika Serikat, baru saja mengalami musim flu terburuk dalam lima tahun. Sementara musim flu AS tidak selalu mengikuti jejak Australia, lebih sering itu merupakan indikator yang sangat kuat tentang apa yang akan datang. Bukti sejarah adalah mengapa ahli kesehatan masyarakat sudah mendesak setiap orang yang berusia 6 bulan ke atas untuk mendapatkan suntikan flu tahunan.

Maksud saya adalah, ketika Anda melihat kemungkinan musim flu yang memecahkan rekor, ditambah dengan apa yang telah kita lihat selama dua tahun terakhir dengan pandemi COVID-19, saya pikir sebagian besar dari kita akan setuju bahwa sangat penting untuk memiliki industri farmasi Amerika yang kuat.

Selama ini, kita telah menerima begitu saja bahwa kita hidup di negara paling inovatif di dunia dalam hal obat-obatan, yang diilustrasikan oleh fakta bahwa orang Amerika memiliki akses ke hampir 90 persen perawatan dan vaksin di pasar. Sayangnya, banyak orang di Kongres telah memilih untuk mengabaikan beberapa tahun terakhir dan malah terus menjelek-jelekkan “Farma Besar” sebagai satu-satunya alasan terlalu banyak pasien Amerika yang tidak mampu membeli obat mereka di apotek.

Kasus dan poin: Pengesahan kontrol harga Medicare sebagai bagian dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi beberapa bulan yang lalu.

Meskipun senator kami di sini di Nevada telah menjual kontrol harga Medicare sebagai kemenangan besar bagi dompet pasien, mereka dengan mudah gagal mencatat dua fakta yang sangat penting yang spesifik untuk undang-undang itu.

Pertama, kontrol harga akan menghasilkan lebih sedikit obat dan perawatan baru yang dibuat untuk pasien. Ini adalah kebenaran yang tidak nyaman untuk didengar beberapa orang, tetapi kenyataannya penemuan obat baru sangat mahal. Terlepas dari ukuran perusahaan farmasi, jika Anda menghilangkan kemampuan perusahaan untuk menutup investasinya, Anda akan melihat lebih sedikit dolar yang dikucurkan untuk penelitian dan pengembangan, sehingga lebih sedikit obat baru.

Kedua, dan mungkin bagian yang paling mengerikan dari seluruh bencana ini, adalah bahwa undang-undang sama sekali tidak melakukan apa pun untuk menahan perusahaan asuransi dan perantara dalam rantai pasokan – yang dikenal sebagai manajer manfaat farmasi – bertanggung jawab atas deductible yang meroket, copays dan, dalam beberapa kasus, menyangkal perlindungan kepada pasien secara bersama-sama. Pada dasarnya, PBM adalah aktor korporasi yang beroperasi di bawah bayang-bayang sistem perawatan kesehatan kita dan memutuskan obat apa yang dapat diakses pasien dan berapa yang akan mereka bayarkan di apotek.

Lebih buruk lagi, cara perantara ini mendapatkan keuntungan adalah dengan menegosiasikan diskon besar-besaran dari produsen farmasi berdasarkan daftar harga obat dan kemudian, alih-alih meneruskannya kepada pasien, membebankan harga penuh dan mengantongi selisihnya. Kedengarannya terlalu kriminal untuk dilegalkan, tetapi ini terjadi setiap saat di sini di Nevada.

Pada akhirnya, jika tujuan akhirnya adalah untuk membantu sebanyak mungkin pasien, para pemimpin kita di Washington harus transparan tentang implikasi jangka panjang dari penetapan harga Medicare. Dan, paling tidak, mereka harus mencermati peningkatan transparansi di sekitar perusahaan asuransi dan manajer manfaat farmasi.

James Lamb adalah wakil presiden Konsorsium Bioteknologi dan Ilmu Kesehatan Nevada.

Author: Gerald Wilson