FILE - Republican candidate for U.S. Senate Herschel Walker speaks during a campaign stop in Da ...

Is Ye, Kanye West, the new face of Black conservatism? | CLARENCE PAGE

Pemimpin Senat Republik Mitch McConnell mengangkat lebih dari beberapa alis ketika dia mengkritik “kualitas kandidat” di bidang partainya sendiri sebagai hambatan utama untuk membalik Senat sekarang-50-50 kembali ke kendali Republik.

Itu cara yang bagus untuk mengatakan terlalu banyak kandidat mereka memiliki masalah elektabilitas yang serius. Mereka tampaknya cacat, terlalu ekstrem atau terlalu tidak berpengalaman untuk memenangkan pemilih arus utama.

Saya telah lama mengajukan pertanyaan serupa tentang kegoyahan dalam kualitas suara konservatif kulit hitam yang meningkat.

Ambil contoh, kandidat Partai Republik di Senat Georgia, Herschel Walker. Silahkan.

Sosok yang sepatutnya populer dalam sepak bola mungkin telah mencetak banyak gol untuk Universitas Georgia dan di kalangan profesional. Tapi sebagai ikon nilai-nilai keluarga, dia bukan Booker T. Washington.

Di jalur kampanye, Walker telah menjadi berita utama dengan mencoba mendorong kembali aliran laporan yang terus-menerus bahwa ia melebih-lebihkan kesuksesan profesional, akademis dan sipilnya, yang terbaru dalam debat televisi di mana ia mempersembahkan lencana kehormatan tanpa kekuatan hukum sebagai bukti bahwa ia pernah bekerja di bidang penegakan hukum.

Yang juga merusak adalah pengakuannya bahwa dia ayah dari anak-anak yang sebelumnya tidak dia ungkapkan dan klaim mantan pacarnya bahwa dia membayarnya untuk melakukan aborsi, meskipun dia mendukung larangan aborsi tanpa pengecualian.

Namun, terlepas dari skandal tersebut, persaingannya melawan lawan petahananya, Senator Raphael Warnock, tetap terlalu dekat dalam jajak pendapat untuk menyingkirkan Walker.

Ye, sebaliknya, tidak mencalonkan diri, meskipun pengumuman masa lalunya mempertimbangkan pencalonan presiden. Untuk saat ini, dia telah mengangkat profilnya tentang hak politik dengan setuju untuk membeli Parler, sebuah aplikasi media sosial di mana troll sayap kanan saling menembak dalam versi mereka sendiri dari “kebebasan berbicara” yang tidak terkekang. Seru.

Langkah Parler diumumkan setelah Ye dikeluarkan dari Twitter dan Instagram karena tweet antisemit — dan setelah dia bertemu melalui telepon dengan mantan Presiden Donald Trump. Namun bahkan beberapa loyalis Trump mengecam komentar tersebut. “Saya mengagumi Kanye dalam banyak hal,” tulis Matt Schlapp, kepala Koalisi Aksi Politik Konservatif yang sangat berpengaruh. “Tetapi komentarnya yang keras terhadap orang Yahudi adalah ofensif dan salah. Bersatu dan Berjuang.”

Cukup benar. Saya teringat bagaimana Booker T. Washington, tokoh konservatif kulit hitam ikonik yang mendirikan Tuskegee Institute, dan Julius Rosenwald dari Chicago, dermawan dan presiden Sears Roebuck, membangun ribuan sekolah seni canggih untuk anak-anak Afrika-Amerika — termasuk beberapa dari sepupu saya — di Selatan selama era Jim Crow.

Washington adalah lambang gerakan konservatif Hitam yang menekankan tradisionalisme, patriotisme, swasembada dan konservatisme budaya dan sosial yang kuat dalam konteks gereja Hitam. Gerakan ini membantu membawa dukungan kulit hitam yang hampir solid ke Partai Republik yang berlangsung hingga Franklin D. Roosevelt pada 1930-an dan Lyndon Johnson dalam revolusi hak-hak sipil tahun 1960-an.

“Partai Lincoln” kehilangan sebagian besar pengikut setianya yang berkulit hitam di tahun-tahun setelah reaksi balik Selatan terhadap revolusi hak-hak sipil, serta banyak orang kulit berwarna lainnya yang dimatikan oleh kebangkitan kepresidenan Trump.

Tapi tahun ini, tren baru telah muncul tanpa banyak keriuhan karena 22 kandidat kulit hitam mencalonkan diri sebagai Partai Republik untuk kursi DPR di paruh waktu. Secara keseluruhan, rekor jumlah 67 kandidat kulit hitam, Latin, Asia atau penduduk asli Amerika dijadwalkan muncul pada pemilihan paruh waktu bulan November, menurut hitungan Partai Tua Agung — dibandingkan dengan hanya selusin anggota DPR kulit berwarna saat ini.

Beberapa orang di dalam partai telah menghidupkan kembali mimpi tentang visi Ronald Reagan tentang pesta “Tenda Besar” inklusif yang bangkit dari abu polarisasi rasial masa lalu. Tetapi perpecahan budaya, sejarah dan politik yang telah dihasilkan Trump dan pengikut setianya terhadap Demokrat yang lebih urban dan beragam akan bertahan kecuali kedua belah pihak melakukan upaya yang lebih kuat untuk menyatukan mereka.

Partai Republik tahun ini, misalnya, telah menjadikan kejahatan dan inflasi sebagai masalah terbesar mereka. Itu OK di muka itu. Tetapi pada isu-isu sulit seperti kejahatan, kedua pihak tetap berjauhan. Kiri cenderung mendorong reformasi jaminan dan hubungan polisi-masyarakat yang lebih baik, sementara kanan ingin menjebloskan lebih banyak mayat ke penjara, bahkan untuk pelanggaran tanpa kekerasan.

Itu adalah tragedi untuk kemajuan yang nyata dan tahan lama. Tetapi tahun-tahun pemilihan, cukup ironis, cenderung menjadi waktu yang buruk untuk menampung ide-ide serius. Kami terlalu sibuk, sepertinya, mengikuti selebritas dan tweet.

Hubungi Halaman Clarence di [email protected]

Author: Gerald Wilson