Harvey Munford relaxes at home showing off a mock up of his new street sign on Tuesday, Nov. 1, ...

Harvey Munford Street honors Las Vegas legacy

Diatasi dengan air mata saat dia berdiri di atas mikrofon di kamar Balai Kota Las Vegas, Harvey Munford menyentuh dadanya, merentangkan tangannya dan mencondongkan tubuh ke depan untuk menangis di tangannya.

“Ya Tuhan,” seru pensiunan legislator Nevada berusia 82 tahun itu pada satu titik.

Momen lembut terjadi beberapa saat sebelum Dewan Kota dengan suara bulat memilih pada bulan Oktober untuk mengganti nama Sunny Place, jalan yang dia tinggali selama beberapa dekade, setelah dia.

Harvey Munford Street yang baru, terselip di lingkungan Historic Westside, hanyalah salah satu dari daftar panjang pencapaian untuk perlengkapan Nevada, yang tumbuh ketika segregasi rasial dan julukan yang mengalir bebas berlimpah untuk bekerja melalui era pasca-hak sipil menjadi sebuah karir yang panjang sebagai pendidik, dan anggota dewan negara bagian selama enam periode.

Munford adalah siswa kulit hitam pertama yang hadir dan lulus dari Universitas Negeri Montana, Billings, di mana dia dilantik ke dalam Hall of Fame sebagai atlet dua olahraga All-American.

Dia kemudian bermain olahraga profesional sebelum pindah ke Las Vegas, di mana dia mengajar di Clark County School District selama beberapa dekade dan bertugas di Majelis Nevada dari 2004 hingga 2016. Dia dikenal karena memperjuangkan keragaman, reformasi penjara, dan pengembangan tenaga kerja, sebelum meninggalkan jabatannya. karena batasan jangka waktu.

“Ayah saya telah menjadi teladan yang baik bagi diri saya dan masyarakat,” putranya yang berlinang air mata, Stephen, mengatakan kepada dewan. “Saya hanya ingin berterima kasih padanya karena telah memberi saya warisan dari nama belakangnya untuk dilanjutkan.”

Pada pembukaan jalan di bulan November, Munford yang lebih muda kembali menjadi emosional saat dia menghormati ayahnya di depan lusinan orang yang menghadiri upacara tersebut. Dia memberi tahu orang banyak tentang saat aplikasi persewaan Harvey Munford di Las Vegas ditolak karena warna kulitnya, keputusan dibatalkan hanya ketika orang lain dengan warna kulit lebih terang mengadvokasi dia.

Namun, ayahnya tidak pernah goyah dan mengajarinya kasih karunia, “meskipun terkadang masyarakat tidak membalas cintanya.”

Beberapa mantan murid Munford, yang kini sudah dewasa paruh baya, menghadiri acara tersebut.

Yang lain menulis secara online tentang seorang pendidik yang membantu membentuk kehidupan mereka.

“Pria ini adalah guru dan teman saya, dan dia seharusnya menjadi presiden Amerika Serikat,” kata salah satu pesan yang dibaca Stephen Munford dari postingan Facebook. “Karena dia akan mengubah dunia ini menjadi tempat yang lebih baik.”

‘Saya suka Las Vegas’

Munford berbagi rumah bergaya peternakan di dekat Martin Luther King Boulevard dan Washington Avenue bersama istrinya Vivian, 73, dan seekor kuda bernama Majesty.

Pasangan itu menikah pada awal 90-an dan selama bertahun-tahun menjadi tuan rumah bagi para pejabat di rumah mereka untuk bertemu dan menyapa, termasuk orang-orang seperti mantan Wakil Presiden Al Gore, dan mantan Presiden Barack Obama, yang fotonya menghiasi ruang pertemuan yang luas. Kenang-kenangan lain, seperti sekop bertema Raiders yang diberikan tim kepada Munford, dipajang.

Dari ruangan itu, Munford membagikan kisah hidupnya beberapa hari sebelum nama jalan itu resmi diubah.

“Itu emosional,” kata Munford, yang tingginya 6 kaki 8 inci. “Saya melihat begitu banyak rekan kerja.”

Lahir di Ohio dari orang tua yang pergi ke gereja — seorang ayah pekerja pabrik, dan seorang ibu yang tinggal di rumah — yang membesarkan empat anak, Munford mengenali kehebatan atletiknya di usia muda, tetapi juga menjadi sangat sadar akan pembagian rasial dalam evolusi. negara, dan kekejaman yang dilakukan terhadap komunitas kulit hitam.

Dia mencatat usia yang sama dengan Emmett Till ketika remaja Mississippi itu digantung pada tahun 1955.

“Saya bersekolah di sekolah kulit putih di Akron, Ohio,” katanya. “Tapi kami tinggal di komunitas Kulit Hitam.”

Dia ingat “kata-N” yang sering dilontarkan padanya, dan mengingat ketidakmanusiawian karena tidak diizinkan untuk berdansa dengan, apalagi berkencan, gadis kulit putih.

Tetap saja, katanya, dia terpilih sebagai raja prom di sekolah menengah, siswa kulit hitam pertama yang mendapat kehormatan di sana.

Setelah sekolah dasar, dia mendaftar sebentar di Universitas Akron, tempat dia bermain bola basket.

“Ambisi saya adalah menjadi seorang ahli mortir,” katanya, tetapi dia bergaul dengan orang yang salah dan “tidak belajar terlalu keras dan gagal.”

Latihan jadi atlet

Mencari untuk meningkatkan hidupnya, dia mulai berlari, berlatih dengan beban yang menempel di pergelangan kakinya. Dia masih menyimpan beban usang di rumah, bersama dengan sepasang sepatu roda kuno yang robek.

Usahanya membuahkan hasil, dan pelatih Montana State merekrutnya. Dia bergabung dengan tim sepak bola tahun terakhirnya, dan dikenal sebagai pemain tercepat di kedua tim. Pada 2013, ia kembali ke sekolah untuk memberikan pidato utama untuk kelas kelulusan.

Beberapa tahun kemudian, dia dilantik ke dalam Montana Football Hall of Fame. Dia mengatakan kepada outlet berita di sana dari aula upacara bahwa meskipun dia mengalami rasisme di universitas, dia juga menemukan kebaikan.

Dia bertemu istri pertamanya di Montana dan mereka berbagi anak. Dia seorang komisaris daerah di negara bagian itu, kata Stephen Munford.

Setelah membuat sejarah dengan menjadi siswa kulit hitam pertama yang lulus dari universitas itu — dengan jurusan biologi dan minor dalam pendidikan jasmani — Los Angeles Lakers dan NFL’s Rams merekrutnya. Dia bermain sepak bola profesional selama setahun selama masa kerusuhan rasial di California Selatan.

Dia memutuskan untuk mengajar ketika karir sepak bolanya berakhir. Dan ketika dia mengetahui Clark County School District merekrut pendidik kulit hitam, dia dan istrinya pindah ke sini pada akhir 1960-an.

Mereka membeli rumah Sunny Place beberapa tahun kemudian.

Mengajar dan melatih

Munford mengajar dan melatih di sekolah dan perguruan tinggi K-12, dengan masa jabatan terlama di Bonanza High School dan College of Southern Nevada. Dia juga mengajar di UNLV selama sekitar satu dekade.

“Saya senang mengajar karena saya ingin membentuk dan, Anda tahu, membentuk anak muda,” katanya. Uang bukanlah motivatornya, katanya, mencatat bahwa gaji tahunannya sejak awal adalah sekitar $5.000.

Istri Munford saat ini bertemu dengannya di sekolah mengemudi miliknya pada awal 1990-an. Putranya mengatakan bahwa dia memegang empat pekerjaan sekaligus pada satu titik.

Wanita Filipina itu baru saja bercerai dan sedang menyelesaikan sekolah perawat. Belajar mengemudi adalah salah satu langkah pertamanya untuk menjadi wanita mandiri.

“Dia guru yang baik,” kata Vivian Munford dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Dia orang yang sangat, sangat baik.”

Itu adalah cinta pada pandangan pertama ketika dia masuk ke mobil.

“Segera ketika saya melihatnya, jantung saya terpompa sangat buruk, sangat keras, dan saya berkata, ‘mengapa jantung saya berdetak dengan pria ini,'” kata Vivian Munford kepada Review-Journal.

“Itu artinya kamu sedang jatuh cinta,” katanya kemudian seorang teman memberitahunya.

Mereka berkencan beberapa tahun. Ketika dia lulus dari sekolah kedokteran dan anak-anaknya pindah ke Las Vegas, dia menyambut mereka di rumahnya.

Dia bukan orang yang mengaku secara verbal, “Aku mencintaimu, katanya, dia menunjukkannya dengan tindakan.

Vivian Munford menggambarkannya sebagai ayah tiri yang luar biasa yang membantu membesarkan dan menyekolahkan anak-anaknya hingga perguruan tinggi.

“Dia pria yang baik,” katanya.

Dia menawarkan dukungan penuh ketika dia memutuskan untuk mencalonkan diri, menjadi semacam pekerja kampanye. Politik tidak mengubahnya sedikit pun, katanya.

“Sekarang ketika aku berkata, ‘Harvey, aku mencintaimu,’” katanya, “dia akan memberitahuku, ‘Aku juga mencintaimu.’”

Ditanya apakah dia menyesal, Munford berdiri di atas gulungan skema untuk arena skating yang dia anjurkan, tetapi tidak dibangun di Historic Westside. Dia juga menyebutkan tidak bisa berbuat lebih banyak untuk menghidupkan kembali kasino hotel Moulin Rouge yang bersejarah.

“Ketika saya pertama kali datang ke Las Vegas, Historic Westside sangat produktif dan seperti Wall Street,” katanya. “Dan itulah mengapa saya mencintai Las Vegas,” katanya. “Itulah mengapa saya tinggal di Las Vegas.”

Warisan disemen

Anggota Dewan Las Vegas Cedric Crear, yang memperkenalkan perubahan nama jalan di dewan, mengatakan bahwa ide tersebut lahir dari percakapannya dengan Komisaris Clark County William McCurdy III. Rekan anggota dewan, beberapa di antaranya menahan air mata, menghujaninya dengan pujian di rapat dewan.

Pada upacara penggantian nama, Crear memberi tahu peserta bahwa dia pertama kali mengetahui tentang “Mr. Munford ”ketika dia masih kecil yang tumbuh di lingkungan itu. Anggota dewan menyoroti pesta blok Halloween tahunan Munford, bersama dengan hadiah kalkun selama liburan Hari Thanksgiving.

“Tn. Munford adalah pria yang hebat, ”kata Crear kemudian kepada Review-Journal, mencatat bahwa dia secara teratur mendengar tentang pengaruh Munford di Las Vegas.

“Bukan hanya orang-orang di komunitas Kulit Hitam,” kata Crear. “Itu datang dari orang-orang yang ada di seluruh kota. Jadi itu bagus; itu hanya memperkuat keputusan kami untuk melakukan apa yang kami lakukan, dan itu benar-benar memvalidasinya.

Munford tersenyum lebar pada upacara penggantian nama 10 November.

Setelah tiga hitungan, dan antisipasi penuh semangat dari para hadirin yang periang, Munford menarik terpal yang memperlihatkan tanda hijau baru yang mengkilap: “Harvey Munford Street.”

Dia mengepalkan tinjunya, dan sesaat menangis di atasnya. Dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya, dan melontarkan senyuman saat dia melambai ke kerumunan yang memujanya yang bergegas memeluknya dan mengambil foto.

Hubungi Ricardo Torres-Cortez di [email protected] Ikuti dia di Twitter @rickytwrites.

Author: Gerald Wilson