Comedian Gallagher performs at the Laugh Factory in the Tropicana hotel-casino at 3801 Las Vega ...

Gallagher dies: Carrot Top says, ‘If not for Gallagher, I wouldn’t be a comedian’

Seorang penggemar mendekati Carrot Top di North Italia Restaurant pada Kamis sore. Orang ini langsung mengenali sosok berambut merah itu sebagai komedian terkenal.

Tapi tidak seperti Carrot Top.

“Dia mendatangi saya dan berkata, ‘Aku mencintaimu!’” Kata Carrot Top pada Jumat pagi. “Saya berkata, ‘Terima kasih!’ Dan dia berkata, ‘Apakah kamu masih memukul semangka?’”

Bahkan menjelang akhir, Gallagher adalah sosok yang ada di mana-mana dalam kehidupan Carrot Top. Komik penghancur semangka yang inovatif dengan nama resmi Leo Anthony Gallagher meninggal pada hari Jumat saat dirawat di rumah sakit di Palm Springs, California. Dia berusia 76 tahun. Gallagher memiliki sejarah panjang penyakit jantung.

Carrot Top, yang nama resminya adalah Scott Thompson, telah mengenal Gallagher sejak Thompson berusia 10 tahun di kampung halamannya di Cocoa, Florida. Itu adalah kebetulan komedi, dan kehidupan. Manajer Gallagher pada saat itu, peselancar yang berubah menjadi eksekutif hiburan Gary Propper, tinggal dua pintu dari keluarga Thompson.

Gallagher adalah penghibur selebriti pertama yang pernah dikenal Carrot Top.

“Jika bukan karena Gallagher, saya tidak akan menjadi komedian, sesederhana itu,” kata Thompson. “Saya pergi untuk melihatnya tampil ketika saya berusia 12, 13, 14 tahun. Aku ingin menjadi pria itu.”

Thompson pertama kali melihat Gallagher tampil di pameran skateboard di sebuah taman di Melbourne, Florida. Dalam waktu tiga tahun, pria berkumis dan bertopi hitam itu memegang Sledge-O-Matic di Teater Musikal Sunrise (Fla.) berkapasitas 3.700 kursi.

“Dia semakin besar dan besar, lalu dia bermain di arena,” kata Thompson. “Saya bisa melihat bahwa apa yang dia lakukan menjadi sangat sukses.”

Sisa-sisa tindakan Gallagher masih terlihat jelas di acara Carrot Top, yang menandai hari jadinya yang ke-17 di Luxor bulan ini.

“Saya belajar banyak dari dia,” kata Thompson. “Metodenya menuliskan tindakannya di selembar karton, saya masih melakukannya, sampai hari ini.”

Sementara keduanya terkenal karena menciptakan alat peraga, Carrot Top telah lama mengagumi permainan kata Gallagher, “Bagian di mana mengucapkan kata-kata yang dieja sama, ‘TOMB, Tom? Tidak! makam, makam! Oke, BOM, boom? Tidak! BOM, bom!’” kata Thompson. “Atau, ‘Mengapa mereka menyebutnya bangunan padahal mereka sudah selesai membangunnya? Mereka harus menyebut mereka ‘Builts.’

“Ini hanya sekitar empat menit, tetapi ini adalah bagian paling pintar dalam komedi.”

Pabrik tawa

Harry Basil selalu menyebut Gallagher sebagai, “Seorang jenius yang gila.”

“Dia biasa mengatakan kepada saya, ‘Jangan pernah menjadi terkenal, karena orang selalu mengenali Anda dan tidak pernah meninggalkan Anda sendirian,’” kata Basil, seorang veteran komik kepala dan manajer umum Pabrik Tertawa di Tropicana. “Saya berkata, ‘Tidakkah menurut Anda mengenakan kemeja bergaris, topi bowler, suspender, dan membawa palu ke mana-mana mungkin ada hubungannya dengan itu?”

Referensi “palu” Basil adalah untuk prop ikonik Gallagher, Sledge-O-Matic, yang digunakan Gallagher untuk menghancurkan berbagai macam barang, ditutup dengan semangka. Semprotan jus dan potongan semangka mengharuskan penonton yang duduk di dekat panggung untuk memakai jas hujan atau kantong plastik.

Gallagher menikmati absurditas rutinitas, bercanda tentang keserbagunaan Sledge-O-Matic, “Itu bisa mengajari anjing paling bodoh sekalipun untuk berpura-pura mati.”

Klasik. @RealCarrotTop & #Galagher, 2013, @LuxorLV. RIP untuk Gallagher, seorang entertainer yang brilian. #RJNow @reviewjournal pic.twitter.com/fKE4MzuwBN

— John Katsilometes (@johnnykats) 11 November 2022

Pertunjukan residensi Vegas terakhir komedian itu di klub Basil dari Juni-Desember 2013. Tapi Basil tidak mengizinkan Sledge-O-Matic di Laugh Factory, hanya karena terlalu berantakan. Gallagher melakukan aksi stand-up lurus.

“Dia masih membunuh,” kata Basil. “Berdiri tepuk tangan, setiap malam.” Basil terkesan bahwa komik yang dikenal secara nasional, tampil setelah Roseanne dan sebelum Rich Little, tidak menginginkan pengenalan yang meriah.

“Dia hanya ingin berjalan di atas panggung, dengan lampu masih menyala, tidak ada intro sama sekali,” kata Basil. “Itu sulit dilakukan oleh seorang komedian, untuk mendapatkan perhatian penonton hanya untuk memulai set Anda. Itu adalah bukti kepercayaan dirinya.”

Ini terjadi tepat setelah komedian itu muncul di iklan Geico, menghancurkan semangka untuk menawarkan asuransi mobil. Gallagher tampak ada di mana-mana di Trop pada masa itu, berkeliaran di Laugh Factory sepanjang waktu dan juga di lounge di luar Tiffany Theatre. Seperti yang dikatakan Basil, “Dia benar-benar hanya berkeliaran, menunggu komik datang dan pergi.”

Sebuah smash di Vegas

Gallagher telah menjadi headline Vegas sejak tahun 1980-an, ketika dia membuka di Sands. Dia adalah salah satu komedian pertama yang bermain di arena di seluruh negeri, dan menjadi bintang di beberapa konser spesial Showtime dan Comedy Central.

“Dia sedang bermain arena pada saat Steve Martin adalah satu-satunya komik lain yang melakukannya,” kata Basil. “Dia sangat besar di masa jayanya.”

Basil juga mengingat sifat Gallagher yang sering membuat jengkel rekan-rekan komiknya.

“Dia akan berkeliaran di ruang hijau dan memberikan catatan komik tentang tindakan mereka,” kata Basil. “Dia membuat semua orang sedikit gila. Saya mendapat pesan-pesan ini, ‘Mengapa dia masih di ruang hijau?’”

Gallagher telah berselisih dengan saudaranya, Ron, yang telah mengembangkan gaya “Gallagher” sendiri dengan replika Sledge-O-Matic. Keduanya tampak cukup mirip untuk menciptakan kebingungan. Gallagher mengizinkan saudaranya untuk terus tampil dengan prop (membebankan biaya) selama dia menjelaskan bahwa dia bukan Gallagher asli.

Pemeran utama juga berselisih di Riverside Hotel di Laughlin, di mana seorang penonton mengklaim komedian itu menamparnya selama pertunjukan. Komik tersebut mengklaim bahwa pemegang tiket adalah “tanaman” dari pertunjukan malam sebelumnya.

Gallagher mengklaim dia menampar tamu yang duduk untuk mendapatkan perhatiannya, karena dia ingin membawa individu itu ke panggung sekali lagi tetapi dia sedang berbicara dengan server koktail. Komedian itu menyamakan episode itu dengan melempar kue ke wajah seseorang, “Itu membuat tertawa,” katanya, “dan itulah masalahnya.”

Di pesawatnya sendiri

Meskipun dia sering melibatkan orang asing dalam percakapan, Gallagher kadang-kadang tidak menyenangkan orang-orang yang mendekatinya. Basil ingat seorang penggemar datang ke Gallagher di luar hotel, saat komik itu merokok (melawan perintah dokter).

Pria itu membawa serta putranya, yang tampaknya berusia sekitar 5 tahun. Fan mengatakan dia adalah penggemar berat dan ingin berfoto dengan komedian dan anaknya.

“Gallagher berkata, ‘Dia bahkan tidak tahu siapa saya,’ mengacu pada putranya,” kata Basil. “Dan sang ayah berkata, ‘Ya, tapi saya penggemar beratnya dan akan sangat keren jika dia ada di foto itu.’ Dan Gallagher berkata, ‘Aku akan membawa satu bersamamu, tapi bukan dia.’ Saya berkata, ‘Gallagher, akan sangat mudah mengambil foto dengan mereka berdua,’ tapi begitulah dia. Bukannya dia jahat, dia hanya menganalisis banyak hal. Terkadang dia adalah musuh terburuknya sendiri.”

Gallagher diketahui memanggil rekan kerja secara acak dengan beberapa konsep atau proyek yang terinspirasi. Basil mengatakan terakhir kali dia berbicara dengan komedian itu, dia memiliki visi bagaimana menampilkan komedi selama penutupan Covid-19.

“Dia berkata, ‘Anda berbaris komik di tempat parkir, dan pengemudi menurunkan jendela mereka dan komik akan menceritakan lelucon selama lima menit,'” kata Basil. “’Kemudian Anda akan pindah ke komik berikutnya, sampai ke headliner.’ Dia akan selalu memikirkan hal-hal semacam itu, membicarakan hal-hal ini sampai dia membuatmu lelah.”

Reuni dengan CT

Carrot Top dan Gallagher berselisih — atau setidaknya Gallagher berselisih dengan Carrot Top — setelah Propper mulai mengelola Thompson. Gallagher memberi tahu Carrot Top bahwa dia merasa telah “mencuri” manajernya. Gallagher juga menuduh Thompson mencabut rutinitas tertentu untuk pertunjukan panggungnya di Vegas.

Thompson selalu mengatakan bahwa bukan itu masalahnya, dan siapa pun yang telah mengamati kedua tindakan itu tahu bahwa dia benar. Keduanya akhirnya menyelesaikan perbedaan mereka saat makan malam.

“Dia berkata, ‘Anda benar, saya hanya (marah) karena Anda sukses sebagai aktor pendukung,’” kata Thompson. “Kami akhirnya berbaikan, yang sangat berarti bagiku.”

Gallagher secara teratur mengunjungi pertunjukan Carrot Top di Luxor, selama bulan-bulan dia tampil di Laugh Factory. Gallagher biasanya akan mengkritik penampilan Thompson setelah pertunjukan.

“Oh, ya, dia akan berkata, ‘Pindahkan batang-batang itu ke sisi lain, balikkan agar tidak ada yang bisa melihat ke dalam,'” kata Thompson. “Saya mendapat pesan ini dari Dan (O’Leary, manajer tur Carrot Top), ‘Sahabat terbaik Anda ada di sini lagi.’”

Carrot Top akhirnya menggarap Gallagher ke dalam pertunjukan. Dia dan asistennya, Jeff Molitz, pergi ke Vons untuk membeli semangka dan membuat palu raksasa.

“Di akhir pertunjukan, saya akan meletakkan semangka di atas bangku dan mengeluarkan palu ini, dan itu akan selalu membunuh,” kata Thompson. “Saya ingin Gallagher mengenakan kemeja Carrot Top dan bergegas keluar dan menghentikan saya. Tetapi ketika saya bertanya kepadanya apa yang dia pikirkan, dia menjawab, ‘Apa gunanya? Untuk apa kamu pergi ke sini?’”

Carrot Top meyakinkan Gallagher untuk melakukan sedikit. “Dia menjualnya, dia mendorongku seperti lima kali menjauh dari semangka. Kerumunan berada dalam hiruk pikuk. Itu sangat bagus.”

Komik ini merencanakan penghormatan di Luxor, mungkin paling cepat Jumat malam.

“Lucu,” kata komedian bintang itu, “Saya satu-satunya komedian yang masih berhubungan dengannya.”

Kolom John Katsilometes berjalan setiap hari di bagian A. “PodKat!” miliknya! podcast dapat ditemukan di reviewjournal.com/podcasts. Hubungi dia di [email protected] Ikuti @johnnykats di Twitter, @JohnnyKats1 di Instagram.

Author: Gerald Wilson