Seorang pria dan seorang wanita bermain poker di kasino.

Flutter Completes UK & Ireland Review

Setelah meninjau struktur operasinya, Flutter Entertainment telah mengumumkan bahwa kurang dari 200 stafnya telah diberhentikan. Angka itu jauh lebih rendah dari 400 pekerjaan di unit Inggris dan Irlandia yang dinyatakan tahun sebelumnya sedang ditinjau. Pernyataan itu mengikuti publikasi pembaruan perdagangan Q3 Flutter, yang melihat pendapatan di pasar dalam negeri meningkat sebesar 4%.

Seorang pria dan seorang wanita bermain poker di kasino.

Jumlah redudansi yang harus dilakukan Flutter jauh lebih sedikit dari perkiraan semula. ©Anna Shvets/Pexels

Redudansi Dibuat

Flutter Entertainment telah mengonfirmasi bahwa kurang dari 200 stafnya telah diberhentikan, menyusul restrukturisasi unit Inggris dan Irlandia. Awal tahun ini, operator terdaftar FTSE 100 mengatakan kepada investor bahwa mereka akan meninjau ulang struktur operasinya. Pada saat itu, diketahui bahwa ratusan pekerjaan berisiko, karena perusahaan berusaha memangkas biaya.

Restrukturisasi portofolio merek pasar asalnya termasuk Paddy Power, Betfair, dan Sky Bet diperlukan agar Flutter mendapatkan manfaat biaya dari merger tahun 2020 antara Paddy Power Betfair dan The Stars Group. Hingga 400 pekerjaan di Inggris dan Irlandia ditempatkan dalam peninjauan.

Pembaruan dari pimpinan kelompok menyatakan bahwa hanya 200 posisi yang memasuki proses konsultasi, yang diselesaikan pada bulan September. Berbicara kepada Ireland’s Business Post, Group CFO Jonathan Hill mengatakan bahwa restrukturisasi telah selesai. Dia tidak mengkonfirmasi dengan tepat berapa banyak staf yang kehilangan pekerjaan, hanya menyatakan bahwa jumlahnya jauh lebih sedikit dari 200 peran yang ditinjau. Hill menambahkan:

“Kami dapat menemukan peran lain dalam peran di area lain grup sehingga secara signifikan kurang dari jumlah tersebut tetapi prosesnya telah selesai dan tim benar-benar fokus untuk memajukan bisnis dan berfokus pada bagaimana kami mengembangkan bisnis. beberapa tahun kedepan.”

Menerbitkan hasil Q3 awal bulan ini, Flutter melaporkan hasil positif di Inggris dan Irlandia, di mana pendapatan tumbuh 4% dari tahun lalu, dari £491 juta menjadi £509 juta. Pemain aktif bulanan di yurisdiksi yang sama juga meningkat 13% menjadi 3,4 juta. Flutter menempatkan hasil baiknya pada strategi rekreasinya dan persyaratan perjudian yang lebih aman dan diperkuat.

Pembaruan Perdagangan Q3

Dalam pembaruan perdagangannya, Flutter mengatakan bahwa divisi AS-nya sekarang menjadi yang terbesar, menghasilkan pendapatan $700 juta, meningkat sebesar 82%. Pertumbuhan itu didukung oleh dimulainya musim NFL pada bulan September, yang telah melihat rata-rata jumlah pemain lebih dari 1 juta pada hari Minggu NFL. Musim NBA juga telah membantu produk parlaynya tumbuh dalam popularitas dan meningkatkan tingkat retensi pelanggan.

Hasil positif di pasar AS tersebut mengakibatkan Flutter meningkatkan prospeknya untuk tahun ini, karena diperkirakan akan menguntungkan untuk tahun 2023. Operator mengambil kesempatan ini untuk menangani proses arbitrase dengan Fox atas harga FanDuel.

Menyusul perselisihan hukum yang panjang, arbiter New York memutuskan bahwa Fox harus membayar setidaknya $3,7 miliar jika ingin mengambil 18,6 persen saham di FanDuel. Korporasi milik Murdoch berpendapat bahwa mereka harus diizinkan membayar harga yang lebih rendah, berdasarkan penilaian $11,2 miliar dari Desember 2020.

Layanan Arbitrase dan Mediasi Yudisial New York memutuskan mendukung Flutter, bahwa opsi Fox harus didasarkan pada penilaian $20 miliar dengan ratchet tahunan 5 persen. Seandainya Flutter kalah, Flutter terpaksa menjual saham minoritas dengan harga yang sangat didiskon. Nilai sportsbook online di AS telah meroket selama beberapa tahun terakhir, karena taruhan terus dilegalkan negara bagian demi negara bagian. CEO Flutter Peter Jackson menyatakan:

“Kami senang dengan hasil sukses dari proses arbitrase kami dengan FOX terkait harga opsi mereka untuk mengakuisisi 18,6% FanDuel. Ini membuktikan posisi kami dalam masalah ini, dengan FanDuel bernilai $20 miliar berdasarkan nilai pasar wajarnya pada 3 Desember 2020 dan memberikan kejelasan penting tentang biaya signifikan yang diperlukan untuk membeli bisnis game nomor satu AS.”

COO Grup Baru

Pada akhir Oktober, Flutter mengumumkan rencana untuk membentuk fungsi Group COO baru untuk mendukung strategi pertumbuhan globalnya. Group Chief Financial Officer Jonathan Hill akan dipindahkan ke Group Chief Operations Officer, di mana dia akan ditugaskan untuk mendukung arah strategis bisnis.

Paul Edgecliffe-Johnson akan bergabung dengan tim untuk mengambil alih posisi CFO dan Direktur Eksekutif Grup. Dia saat ini menjabat sebagai Chief Financial Officer dan Group Head of Strategy di InterContinental Hotels Group, dan akan bergabung dengan Flutter pada paruh pertama tahun 2023.

Sampai saat itu, Hill akan melanjutkan perannya saat ini. Awalnya keduanya akan bekerja sama untuk memastikan kelancaran transisi tanggung jawab. Hill kemudian akan meninggalkan Dewan dan mengambil peran Komite Eksekutif COO Grup yang baru dibuat. Mengungkapkan rencana untuk mengatur ulang tim kepemimpinannya, Flutter menggambarkan Hill sebagai tempat yang unik untuk menyiapkan fungsi COO Grup yang baru.

Operator juga dengan senang hati mengajak Edgecliffe-Johnson bergabung. Paul memiliki pengalaman selama dua setengah dekade di bidang keuangan dan bisnis internasional. Jabatan sebelumnya yang pernah dipegangnya meliputi CFO, Group Head of Strategy dan anggota Dewan dan Komite Eksekutif, semuanya di IHG. Sebelum bergabung dengan IHG pada tahun 2014, beliau adalah Associate Director of Corporate Finance di HSBC. CEO Peter Jackson berkomentar:

“Saya senang Paul akan bergabung dengan kami tahun depan sebagai CFO Grup. Saya yakin bahwa keterampilan dan pengalamannya yang sangat relevan akan membantu kami memanfaatkan peluang signifikan di hadapan kami dan akan sangat berharga saat kami terus menjalankan strategi kami. Saya juga ingin berterima kasih kepada Jonathan atas semua yang telah dia lakukan untuk Flutter hingga saat ini dan saya sangat senang bahwa Grup akan terus mendapatkan manfaat dari pengalamannya dalam membangun fungsi COO yang baru.”

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Dua dadu merah.

Author: Gerald Wilson