A 75-foot hat wall is shown at Culture Kings at the Forum Shops at Caesars, on Monday, Nov. 14, ...

Culture Kings opens first US store on Las Vegas Strip

Toko baru Culture Kings di Strip bukanlah tempat ritel khas Anda.

Toko streetwear ini membanggakan dinding setinggi 75 kaki dengan kolom-kolom yang menjulang tinggi dan terkoordinasi warna dengan lebih dari 11.000 topi. Untuk mencobanya, seorang karyawan di lift harus mengambilnya untuk Anda.

Toko tersebut juga dilengkapi dengan studio rekaman, slushy bar, live DJ, setengah lapangan basket, layar LED, kaki manekin terbalik dengan celana dan sepatu bot, dan permainan samsak bernama The King.

Ini adalah tempat yang merangsang secara visual yang menghabiskan biaya jutaan dolar untuk membangunnya. Ini juga merupakan toko AS terbesar dan pertama dari Culture Kings.

“Ini yang terbesar dan terbaik dalam segala hal,” kata CEO dan co-founder Simon Beard, yang meluncurkan retailer tersebut di Australia pada tahun 2008.

Culture Kings membuka lokasi dua lantai di The Forum Shops di Caesars Palace pada 5 November. Menurut rilis berita, perusahaan menampilkan “perpaduan unik antara olahraga, budaya, musik, dan mode”, dan luasnya sekitar 14.000 persegi. ruang ritel kaki memiliki lebih dari 2.000 gaya pakaian jadi, penutup kepala, dan alas kaki.

Toko tersebut memiliki berbagai topi tim olahraga dalam berbagai warna dan desain, serta kaus bola basket dan pakaian atletik lainnya.

Secara keseluruhan, Culture Kings menargetkan “konsumen pria berusia antara 18 dan 35 tahun yang sadar mode, sangat sosial dan fokus secara digital,” menurut pengajuan sekuritas oleh perusahaan induk yang berbasis di San Francisco alias Brands Holding Corp., yang mengakuisisi pengecer terakhir tahun untuk jumlah yang dirahasiakan.

Culture Kings memiliki beberapa toko di Australia dan satu di Selandia Baru tetapi menghasilkan sebagian besar penjualannya secara online, kata Beard kepada Review-Journal. Dia menolak untuk mengatakan berapa biaya untuk membangun ruang di Strip tetapi mengatakan itu “jutaan dolar.”

“Harganya lebih mahal dari gabungan semua toko kami di Australia,” katanya.

Di Las Vegas, Culture Kings bisa mendapatkan visibilitas dengan turis dari seluruh negara dan dunia. Itu juga menghadapi banyak persaingan, karena Strip dikemas dengan mal dan tempat lain untuk berbelanja, tanpa kekurangan pengecer yang menjual topi dan pakaian.

Mengingat banyaknya pengunjung yang berjalan-jalan, pengecer di the Strip diketahui menghasilkan angka penjualan yang besar tetapi juga membayar sewa yang lumayan. Sewa Culture Kings di Las Vegas akan menelan biaya sekitar $1,7 juta pada tahun pertama, menurut perusahaan induknya.

Beard mengatakan dia bangga dengan kesepakatan itu, menambahkan itu adalah “tawar-menawar” mengingat ukuran dan lokasi toko.

Desain dan Konstruksi Shawmut mengatakan dalam rilis berita bahwa mereka memasang tangga besar di toko dengan anak tangga berlapis LED; sebuah “lorong terowongan cermin” yang mengarahkan pembeli ke ruang rahasia; sebuah Jumbotron; dan lebih dari 50 layar LED.

Itu memulai pekerjaan pembongkaran pada bulan Maret, mengubah beberapa toko ritel menjadi satu, kata Eric Geisler, direktur kantor Shawmut di Las Vegas.

Mungkin 30 persen dari bisnis lokal Shawmut sedang membangun toko ritel, kata Geisler, yang mencatat Raja Budaya memiliki “banyak interaksi dengan para tamu di luar pakaian.”

Di Las Vegas, pembeli Culture Kings juga membutuhkan bantuan karyawan untuk mengambil topi untuk dicoba, dan tidak hanya dari dinding raksasa, karena pekerja membutuhkan tangga di tempat lain di sekitar toko.

Beberapa pemburu topi mungkin tidak memiliki kesabaran untuk itu, dan Beard mengakui pengecer dapat mengorbankan sebagian penjualan. Namun dia mengatakan tujuannya adalah untuk menjual seluruh pakaian dan menunjukkan keahliannya, tidak hanya memiliki pengalaman “transaksional” di mana orang mengambil topi dan pergi.

“Ini semacam pertaruhan saya,” katanya.

Hubungi Eli Segall di [email protected] atau 702-383-0342. Ikuti @eli_segall di Twitter.

Author: Gerald Wilson