Sen. Catherine Cortez Masto, D-Nev., speaks at a campaign event Tuesday, Nov. 8, 2022, in Las V ...

Cortez Masto leads Laxalt with early votes

Senator petahana Demokrat Catherine Cortez Masto memimpin dalam perlombaan Senat AS atas mantan Jaksa Agung Republik Adam Laxalt dalam pengembalian awal, tetapi jumlah surat suara yang tidak diketahui yang diserahkan pada Hari Pemilihan masih perlu dihitung.

Cortez Masto memimpin Laxalt 54,7 persen menjadi 45,2 persen dalam pengembalian awal, tetapi sejumlah besar suara masih harus dihitung.

“Surat suara masih dihitung. Kami tahu ini akan memakan waktu dan kami tidak akan memiliki lebih banyak hasil pemilu selama beberapa hari,” kata Cortez Masto. “Saya yakin dengan tim ini. Saya yakin dengan kampanye yang kami bangun untuk menang.” Cortez Masto berbicara pada pertemuan di Encore bersama dengan Gubernur Steve Sisolak dan Demokrat lainnya.

Semua mata tertuju pada perlombaan Senat AS di Nevada, karena pemenangnya dapat menentukan partai mana yang mengendalikan Senat, dan dengan demikian mendorong agenda mereka sambil menghalangi rencana partai minoritas. Nevada tetap menjadi fokus saat hasil dari negara bagian medan pertempuran lainnya masuk. Di Pennsylvania, Letnan Gubernur Demokrat John Fetterman dinyatakan sebagai pemenang atas Mehmet Oz dari Partai Republik, 49,9 persen berbanding 47,7 persen Oz. Perlombaan Senat AS Georgia terlalu dekat untuk disebut Selasa malam dengan kemungkinan putaran kedua. Perlombaan Arizona memiliki Demokrat Mark Kelly memimpin Partai Republik Blake Masters 56,9 persen menjadi 40,8 persen Selasa malam.

Perlombaan Nevada sangat ketat sejak awal, dengan Laporan Politik Cook mengubahnya tahun lalu dari ‘Demokrat ramping’ menjadi ‘tossup,’ dan jajak pendapat menunjukkan para kandidat dalam margin kesalahan.

Partai Republik dan Demokrat menyalurkan sejumlah uang bersejarah ke Nevada untuk menarik pemilih, dan sejumlah besar uang dihabiskan. Cortez Masto mengumpulkan uang terbanyak kelima dari senator AS mana pun, mengumpulkan hampir $48 juta sejak Januari 2021 dan menghabiskan sekitar $45 juta. Di sisi lain, Laxalt mengumpulkan hampir $16 juta dan menghabiskan sekitar $13 juta.

Kedua partai mengusung nama besar, dari Donald Trump hingga Ted Cruz dan Tulsi Gabbard untuk Partai Republik, dan Barack Obama hingga Bernie Sanders dan Pete Buttigieg untuk Demokrat.

Sepanjang kampanye, Laxalt memukul keras pada ekonomi seperti tingginya biaya gas dan bahan makanan yang disebabkan oleh pengeluaran berlebihan Demokrat di Washington DC, serta masalah di perbatasan selatan, menyebabkan kejahatan meningkat. Dia mengkritik Cortez Masto karena sering setuju dengan Presiden Joe Biden, dan bertindak lebih liberal sambil menggambarkan dirinya sebagai seorang moderat.

Cortez Masto memusatkan perhatiannya untuk menyadarkan pemilih akan hak-hak yang bisa dipertaruhkan jika Laxalt ingin menang, terutama hak aborsi dan hak LGBTQ. Meskipun Laxalt telah mengatakan bahwa dia menentang larangan aborsi secara nasional, Cortez Masto mengingatkan kembali sejarah anti-aborsi dan retorika anti-LGBTQ-nya.

Dia juga mengkritik Laxalt atas pekerjaannya untuk menantang hasil pemilu 2020 dan menghadapi tuntutan hukum kampanye Trump yang menuduh kecurangan pemilih. Laxalt, yang sebelumnya mengatakan dia dapat mengajukan tuntutan hukum untuk “memperketat” pemilihan, tidak segera mengatakan apakah dia akan menentang hasil itu atau tidak. Baik Cortez Masto dan Laxalt sebelumnya mengatakan mereka akan menerima hasil pemilihan Selasa.

Ini adalah cerita yang berkembang. Periksa kembali untuk pembaruan.

Hubungi Jessica Hill di [email protected] Ikuti @jess_hillyeah di Twitter.

Author: Gerald Wilson