Jasmen Jackson, left, and son Amir, then 12, at Harry Peetris Law Office on April 4, 2022, in L ...

Attack on school bus prompts mother to sue CCSD

Seorang ibu Las Vegas menggugat Clark County School District setelah dia mengatakan putranya diserang oleh seorang siswa saat naik bus sekolah tahun lalu.

Jasmen Jackson dan putranya Amir mengatakan kepada Las Vegas Review-Journal tahun ini bahwa Amir diserang secara brutal oleh salah satu teman sekelasnya di SMP Lawrence pada Agustus 2021.

Jackson menuduh bahwa administrator distrik dan karyawan sekolah gagal melakukan intervensi dalam serangan putranya karena kurangnya pelatihan yang tepat atau “ketidakpedulian yang tidak berperasaan,” menurut gugatan yang diajukan Kamis di Pengadilan Distrik Clark County.

Gugatan tersebut berpendapat bahwa staf di Lawrence mengetahui masalah kekerasan dan perilaku sebelumnya yang melibatkan penyerang Amir, tetapi gagal untuk bertindak atas tanda-tanda pelecehan yang potensial dan melindungi anak-anak lain di sekolah tersebut.

Distrik Sekolah Kabupaten Clark mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa bahwa mereka tidak mengomentari litigasi yang tertunda.

Awal tahun ini, sebelum gugatan diajukan, distrik sekolah mengatakan tidak dapat memberikan informasi tentang apa yang terjadi pada Amir atau bagaimana tanggapan administrator karena undang-undang privasi federal, hanya mengatakan bahwa disiplin siswa ditangani sesuai dengan kode etik siswa.

Jackson dan Amir berbagi cerita mereka dengan Review-Journal setelah distrik mengumumkan langkah-langkah keamanan baru yang dipicu oleh gelombang insiden kekerasan di sekolah-sekolah Clark County tahun lalu.

Dalam gugatannya, Amir diancam melakukan pelecehan seksual oleh mahasiswa lain yang berulang kali mengancam akan memperkosa dan memukulinya. Siswa itu akhirnya mengikuti Amir ke bus sekolah, membuatnya pingsan, selanjutnya menyerangnya dan memukul wajahnya, menurut dokumen itu.

Meskipun Amir menderita patah hidung yang memerlukan pembedahan, ibunya mengatakan pada saat itu bahwa administrator sekolah tidak memanggil polisi dan penegak hukum baru terlibat setelah dia menelepon mereka keesokan harinya.

“Akibat kelalaian Tergugat CCSD, Penggugat menderita luka parah, harus menjalani operasi untuk memperbaiki kerusakan pada wajahnya dan rasa sakit serta penderitaan yang terus berlanjut dan tekanan emosional yang parah terus berlanjut,” tudingan gugatan tersebut.

Selain itu, distrik tersebut telah gagal menghasilkan rekaman kamera dari insiden tersebut, meskipun ada permintaan berulang kali dari Jackson, menurut gugatan tersebut.

Gugatan tersebut juga menyatakan bahwa siswa yang menyerang Amir kemudian didakwa dengan tuduhan kejahatan untuk baterai dengan luka tubuh yang parah. Review-Journal melaporkan awal tahun ini bahwa anak laki-laki yang menyerang Amir menjalani masa percobaan di Pengadilan Anak dan kasus tersebut dianggap selesai.

Tapi masa percobaan tidak akan berbuat apa-apa untuk mengatasi tahun-tahun penderitaan dan jalan seumur hidup menuju penyembuhan yang sekarang harus ditanggung Amir, tulis pengacara Jackson dalam gugatan itu.

Jackson mencari ganti rugi dalam jumlah yang cukup untuk mencegah perilaku serupa dan memotivasi distrik untuk mengubah perilaku dan kebijakannya.

“Tergugat CCSD memiliki kewajiban untuk mempekerjakan, melatih, memelihara, dan mengawasi karyawannya sedemikian rupa untuk meminimalkan risiko bahaya yang menimpa siswa saat berada di halaman sekolah,” bunyi gugatan tersebut.

Hubungi Lorraine Longhi di 702-387-5298 atau [email protected] Ikuti dia di @lolonghi di Twitter.

Author: Gerald Wilson