Chip poker dalam permainan meja kartu kasino.

AI Finds Missing Gambler Lord Lucan

Seorang ahli pengenalan wajah dilaporkan telah memecahkan misteri keberadaan tersangka pembunuhan Lord Lucan yang hilang. Rekan dan penjudi profesional Inggris diperkirakan telah membunuh Sandra Rivett pada tahun 1974 dan telah hilang sejak saat itu. Dalam apa yang bisa terbukti sebagai perkembangan paling signifikan untuk kasus ini dalam beberapa dekade, algoritma komputer telah menemukan kecocokan yang kuat untuk aristokrat yang hilang.

Chip poker dalam permainan meja kartu kasino.

Baccarat adalah permainan kasino favorit penjudi terkenal itu. ©Pavel Danilyuk/Pexels

Dalam Perjalanan

Seorang ahli pengenalan wajah mengklaim telah membuat terobosan dalam pencarian tersangka pembunuhan yang hilang Lord Lucan. Profesor Hassan Ugail, seorang ahli matematika di Universitas Bradford, yakin bahwa dia telah menemukan Lucan, yang telah buron sejak 1974, mengatakan kepada Daily Mirror “Ini dia”. Profesor Ugail melangkah lebih jauh, menyatakan bahwa pandangannya bukanlah opini melainkan fakta.

Lord Lucan, juga dikenal sebagai John Bingham, diyakini telah membunuh pengasuh keluarganya Sandra Rivett pada 7 November 1974. Lucan juga menyerang istrinya Veronica Duncan, yang telah dia pisahkan dua tahun sebelumnya. Pada hari-hari berikutnya, polisi menemukan bukti substansial bahwa Lucan telah melakukan kejahatan itu, termasuk pipa timah yang diperban dan mobil rekannya yang ditinggalkan, berlumuran darah.

Namun, pada saat surat perintah penangkapannya telah dikeluarkan, Lucan telah menghilang. Penyelidikan atas kematian Rivett pada Juni 1975 menyebut Lucan sebagai pembunuhnya. Kasus ini menarik perhatian dunia, dan dugaan penampakan dicatat di seluruh dunia. Meskipun demikian, Lucan tidak pernah ditemukan. Pada tanggal 11 Desember 1992, Lucan diduga telah meninggal, dan dia secara hukum dinyatakan meninggal pada tahun 1999.

Dalam perkembangan yang signifikan untuk kasus ini, seorang ahli pengenalan wajah mengklaim telah secara positif mengidentifikasi tersangka pembunuhan sebagai seorang pria berusia 87 tahun yang tinggal di komunitas Buddhis di Australia. Atas permintaan putra Rivett, Neil Berriman, Profesor Ugail menganalisis foto pria tersebut bersama foto Lord Lucan menggunakan algoritma kecerdasan buatan. Dalam sebuah pernyataan, Profesor Ugail mengatakan:

“Menurut algoritma komputer, berdasarkan ribuan percobaan, gambar-gambar ini milik individu yang sama atau seseorang yang sangat mirip – seperti kembar identik. Ini adalah fakta sains dan matematika. Anda tidak dapat menipu algoritme.”

Teknologi Perintis

Profesor Ugail adalah Direktur Pusat Komputasi Visual di Universitas Bradford. Dia menjelaskan bahwa sementara manusia melihat objek seperti wajah dalam tiga dimensi, komputer dapat melihatnya dalam ribuan dimensi. Dengan menggunakan jutaan gambar wajah, algoritme komputer yang canggih telah dilatih untuk menganalisis wajah secara lebih mendalam daripada yang dapat dilihat oleh mata manusia.

Algoritme pengenalan wajah adalah produk dari lebih dari lima belas tahun penelitian oleh tim yang mencakup lebih dari selusin mahasiswa PhD dan peneliti pasca-doktoral. Jutaan pound telah digunakan untuk proyek penelitian, dengan dukungan dari berbagai badan pemberi hibah.

Berriman mencari keahlian Profesor Ugail, yang sebelumnya membantu mengidentifikasi tersangka keracunan Salisbury sebagai agen Rusia. Perangkat lunak pengenal wajah perintisnya juga digunakan dalam kasus pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi. Profesor Ugail menggunakan algoritmanya untuk membandingkan tiga foto pensiunan Australia dengan empat foto Lucan.

Berriman menjelaskan bahwa misinya adalah untuk menjaga ingatan ibunya tetap hidup dan untuk mencari keadilan. Karena ketenaran dan ketenaran Lord Lucan, namanya telah lama melampaui namanya dalam laporan. Berriman percaya bahwa posisi istimewa Lucan sebagai tuan memungkinkan dia perlindungan dari teman-teman yang membantunya menghilang ke luar negeri.

Berbicara kepada Guardian, Profesor Ugail menyatakan bahwa meskipun dia tidak dapat memastikan 100% bahwa pria itu adalah Lord Lucan, keduanya memiliki kemiripan yang mencolok yang perlu diselidiki lebih lanjut. Profesor Ugail menambahkan bahwa dia tidak mengetahui bahwa dia sedang mengerjakan kasus Lucan ketika melakukan penelitian awalnya.

Sebuah perusahaan di Silicon Valley tampaknya telah menguatkan temuan Profesor Ugail, setelah menghasilkan hasil yang serupa. Berbicara melalui pengasuhnya, pria tersebut telah menyangkal dirinya sebagai Lord Lucan. Warga senior tersebut seusia dengan Lucan dan digambarkan sebagai seorang Buddhis yang pernah tinggal di Nepal.

Penjudi Profesional

Polisi Metropolitan telah menyatakan bahwa mereka pertama kali mengetahui informasi yang menghubungkan seorang warga negara Australia dengan kasus ini pada Desember 2020. Namun, penyelidikan dan investigasi ekstensif yang dilakukan oleh polisi federal Australia atas nama polisi Metropolitan memutuskan bahwa orang tersebut melakukan penyelidikan di April 2021.

Penyelidikan atas pembunuhan Sandra Rivett tetap terbuka. Tinjauan kasus dingin dilakukan pada tahun 2004, tetapi tidak mencapai kesimpulan. Senin menandai peringatan 48 tahun kematian Rivett, karena Daily Mail melaporkan bahwa petunjuk baru yang samar dalam misteri telah terungkap.

Ia mengklaim bahwa tiga kartu dari permainan misteri pembunuhan Cluedo ditemukan di mobil Lucan yang ditinggalkan di Newhaven, East Sussex. Kartu-kartu itu, yang sampai sekarang disembunyikan di fasilitas penyimpanan polisi, memiliki kemiripan yang aneh dengan kasing itu sendiri. Pertanyaan tentang apakah kartu Kolonel Mustard, Pipa Timbal, dan Kartu Hall yang ditemukan di mobil ditanam di Ford Corsair oleh orang lain atau ditinggalkan sebagai bentuk pengakuan tetap tidak terjawab.

Spekulasi atas kasus ini telah tersebar luas selama 48 tahun terakhir, dan ratusan penampakan telah dilaporkan di negara-negara di seluruh dunia. Banyak dari ini diteruskan ke media oleh Rocky Ryan, yang menjadi terkenal karena menyediakan surat kabar dengan cerita palsu. Pada tahun 2003, gambar diterbitkan sebagai Lucan dilaporkan dilacak ke Goa di India. Komedian Mike Harding mengenali pria yang difoto itu sebagai penyanyi folk peminum berat Barry Halpin dari St Helens.

Sebelum menjadi berita utama atas kematian Rivett, Lord Lucan sudah menjadi wajah terkenal di masyarakat Inggris. Sebelum perjudian kasino disahkan pada tahun 1964, Lucan sering menghadiri rumah perjudian ilegal untuk elit kaya di Belgravia dan Mayfair. Dia adalah anggota awal Klub Clermont, di mana permainan pilihannya adalah bakarat. Kecintaannya pada perjudian membuatnya mendapat julukan “Lucky”, dan meskipun mengalami banyak kerugian, ia meninggalkan pekerjaan perbankannya untuk menjadi penjudi profesional.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Chip poker, dadu, dan kartu remi.

Author: Gerald Wilson