Demonstrators protest during a pro-abortion rally organized by Planned Parenthood of the Rocky ...

A new generation offers new hope for abortion rights | CLARENCE PAGE

Pemilu mengirim pesan. Ketika para pemilih gagal menemukan “gelombang merah” yang diimpikan oleh Partai Republik, mereka mengirimkan pesan harapan yang sangat berbeda: Hak reproduksi muncul kembali.

Hal itu belum tentu terjadi, jika Anda mengikuti kebijakan konvensional dari lembaga survei dan pakar pada hari-hari menjelang ujian tengah semester.

Dalam reaksi segera setelah keputusan blockbuster Mahkamah Agung Dobbs v. Kesehatan Wanita Jackson pada bulan Juni, Demokrat melihat lonjakan dukungan sebagai partai yang akan bekerja lebih andal untuk memulihkan hak aborsi.

Tetapi harapan itu mulai memudar karena jajak pendapat yang lebih baru menunjukkan aborsi kalah sebagai masalah motivasi bagi para pemilih karena Partai Republik memukul peringkat persetujuan Presiden Joe Biden atas masalah-masalah seperti inflasi yang tak terkendali — produk sampingan yang tidak diinginkan dari langkah-langkah bantuan pandemi pemerintah — dan peningkatan yang dirasakan dalam tingkat kejahatan.

Namun, Partai Republik berhenti mengukur tirai untuk pengambilalihan Partai Republik ketika gelombang merah mereka gagal terwujud – dan perhatian semua orang beralih ke pertanyaan “mengapa?”

Tentu, Demokrat diperkirakan akan kehilangan kursi kongres karena kutukan paruh waktu yang secara tradisional menimpa partai yang tidak menduduki Gedung Putih. Tapi kali ini, jajak pendapat menunjukkan, mereka menghindari kekalahan terutama karena kebangkitan ketakutan dan kemarahan yang tak terduga atas hak aborsi yang dibatalkan oleh Dobbs.

“Aborsi dipertaruhkan,” kata Demokrat, dan di empat negara bagian memang demikian.

Sejumlah proposal terkait aborsi muncul di surat suara tahun ini, menurut Konferensi Nasional Badan Legislatif Negara Bagian.

Di Michigan, Vermont, dan California, para pemilih sangat menyetujui inisiatif pemungutan suara yang akan mengabadikan hak aborsi dalam konstitusi negara bagian mereka.

Di Kentucky yang konservatif secara tradisional, para pemilih menolak amandemen konstitusi negara bagian yang akan melindungi larangan aborsi yang hampir total di negara bagian itu dari tantangan hukum.

Dan di Montana, para pemilih menolak tindakan yang akan mengkriminalisasi penyedia layanan kesehatan yang tidak melakukan segala upaya untuk menyelamatkan nyawa bayi yang “lahir selama percobaan aborsi” atau setelah persalinan atau operasi caesar.

Penyimpangan yang menakjubkan dari ekspektasi konservatif itu mengikuti kejutan sebelumnya di Kansas, di mana para pemilih pada Agustus memutuskan untuk menolak amandemen yang diusulkan untuk menghapus perlindungan hak-hak reproduksi dari konstitusi negara bagian.

Beberapa orang akan melihat tren yang tampak ini sebagai pembenaran balik dari alasan Hakim Samuel Alito di Dobbs bahwa hak aborsi harus diserahkan kepada negara bagian. Namun, seperti yang telah dikatakan oleh para kritikus seperti saya, bahwa pendekatan hak-hak negara menciptakan tambal sulam yang membingungkan tentang hak-hak reproduksi, ketidakadilan terhadap hak-hak perempuan – hak-hak yang menurut saya terlalu mendasar untuk bergantung hanya pada negara bagian mana Anda kebetulan berada. di.

Itulah situasi sebelum Roe, keputusan tahun 1973 yang cukup membuat geram para penentang aborsi untuk memicu kebangkitan gerakan “hak untuk hidup” dan “hak Kristen” yang sejak tahun 1970-an telah menjadi salah satu mesin pengorganisasian yang paling efektif dan kuat di Partai Republik. Berpesta.

Sejak saat itu, banyak yang bertanya-tanya apakah mesin organisasi yang sama efektifnya akan muncul di sayap kiri jika Roe digulingkan. Mungkin kita sedang melihat jawabannya sekarang dan tampaknya sebagian besar berasal dari generasi yang terlalu muda untuk mengingat hari-hari sebelum Roe.

Sebagai orang yang mengingat hari-hari sebelum Roe dan apa yang saya lihat sebagai ketidakadilan yang mengerikan terhadap hak perempuan untuk memiliki otonomi atas tubuh mereka sendiri, saya sudah lama bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pemilih yang lebih muda, yang biasanya memiliki jumlah pemilih terendah, untuk bangun untuk masalah ini.

Hari itu tampaknya telah tiba. Aborsi adalah satu-satunya masalah terpenting bagi seperempat dari semua pemilih di paruh waktu, menurut Kaiser Health News, dan untuk sepertiga wanita di bawah usia 50 tahun. Jajak pendapat NBC News menempatkan pentingnya aborsi bahkan lebih tinggi, dengan 32 persen dari pemilih mengatakan inflasi adalah masalah pemilihan utama mereka dan aborsi menduduki peringkat kedua dengan 27 persen.

Seperti yang sering dikatakan orang tua saya sendiri, Anda tidak benar-benar menghargai sesuatu sampai Anda tidak memilikinya lagi.

Kaum muda harus memahami pesan itu dengan lebih kuat setelah keputusan Dobb. Mereka juga harus memahami bahwa hak, begitu dimenangkan, harus dilindungi dengan hati-hati. Jika tidak, di ujung jalan, Anda akan menemukan diri Anda berjuang untuk hak yang sama lagi.

Hubungi Halaman Clarence di [email protected]

Author: Gerald Wilson